Rikard Djegadut Luncurkan Novel Perdananya

Rikard Djegadut Luncurkan Novel Perdananya
Penulis Rikard Djegadut didampingi oleh Ketua Tim Promosi Edo Gerald bersama para hadirin berpose bersama usai peluncuran

“Mewujudkan cinta di setiap sisi dan segi kehidupan adalah perwujudan cinta suci Yang Kuasa terhadap manusia. Novel ini merupakan sebuah bukti bahwa “intercourse segitiga” antara teologi, filsafat dan sastra adalah sebuan keniscayaan.”

PELUNCURAN NOVEL, Jakarta, verbivora.com –  Sehari sebelum pergantian tahun, penulis muda Rikard Djegadut bersama sebuah Komunitas Satra asal Flores di Jakarta yang bernaung di bawah Dapur Theater Sastrawan Indonesia resmi merilis  sebuah buku sastra yang berjudul  “Surat Untuk Andriane”, Jumat (30/12/2016), yang digelar di Cafe Lawson, Salemba, Jakarta Pusat.

Acara peluncuran novel  yang dihadiri oleh para mahasiswa, penikmat sastra dan praktisi sastra ini diisi dengan penjelasan dan bedah isi novel serta pembacaan beberapa syair puisi dari novel tersebut. Penulis tampil sebagai pembawa materi yang dipandu oleh Edo Gerhard selaku Ketua Tim Promosi Surat Untuk Adriane selama acara berlangsung.

“Novel ini merupakan sebuah presentasi tentang realitas dan esensi cinta, kesetian, penderitaan, kerinduan dan kepercayaan akan atau pada entitas diluar jangkauan panca inderawi manusia. Dan masih banyak lagi,” ungkap Rikard.

Menurutnya, karya ini merupakan hasil permenungan mendalam dari sekian  banyak kisah dan pengalaman hidup yang  dijalani dan dirasakan oleh orang-orang sekitar. Kisah dan pengalaman itu, lanjutnya, adalah buah dari cinta yang nyata dan hidup, di mana Sang Cinta mengambil bentuk  dan wujud untuk menyatakan dirinya kepada terkasihnya yakni manusia.
“Mewujudkan cinta di setiap sisi dan segi kehidupan adalah perwujudan cinta suci Yang Kuasa terhadap manusia. Novel ini merupakan sebuah bukti bahwa ‘intercourse segitiga’ antara teologi, filsafat dan sastra adalah sebuan keniscayaan”, terangnya.

Lebih jauh Rikardo, demikian Ia akrab disapa, mengatakan bahwa buku ini merefleksikan kisah dan pengalaman manusia dari perspektif theologi dan filsafat yang dikemas dalam bungkusan sastra. Sementara itu, nama Andriane yang diangkat dalam kisah ini adalah karakter untuk mewakili setiap insan yang berbeda gender.

Kehadiran buku ini  mendapat sambutan baik dari para sastrawan terdahulu. Di antaranya Dosen Fakultas Sastra Universitas Flores, Yohanes Sehandi dan Penyair Humanis yang menabiskan dirinya sebagai “petani humaniora”, Gerard N Bibang.

“Buku ini sangat bagus. Selain memperkaya karya sastra sastrawan NTT, ada sesuatu yang baru yang dipersembahkan dari buku ini untuk dunia kesustraan. Sebuah ungkapan iman yang sangat mendalam akan entitas tak terindrai,” ungkapnya melalui pesan singkat.

Hal yang senada juga  disampaikan oleh pemerhati dan pegiat sastra humaniora Gerald N. Bibang. “ Buku ini adalah jalan kata, jalan sastra sebagai getaran jiwa selama perjalanan di dunia ” Ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Tim Promosi Edo Gerhard mengatakan bahwa, peluncuran buku ini juga merupakan tahapan awal dari proses promosi.

“Buku ini akan mulai dipasarkan di awal tahun. Sejauh ini sudah ada tanggapan bagus dari para penikmat satra di beberapa kota besar di Indonesia seperti Jakarta, Malang, Jogjakarta, Bali, Surabaya dan flores sendiri. Kita juga akan melakukan promosi lewat media online. “ Ujarnya.* (Edo)



Sumber: reposted from http://www.verbivora.com/2017/01/rikard-djegadut-luncurkan-novel-perdananya.html
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: